Thursday, March 12, 2015

SUKA SAYANG CINTA KU

Aku mula mengenali rasa SUKA itu, sewaktu usia kecilku. Semua orang ku kira. Suka dengan barang mainan, suka bermain. Suka dipuji, suka dimanja, jadi seronok, kekadang over acting, jadi nakal.

Sayang,  diawal usia juga kita sudah merasainya. Sayang kepada barang maianan kita, sayang kepada emak, sayang kepada bapak. Cuma aku tak merasa kasih sayang dengan adik beradik aku semasa kecil ku, sebab aku jadi anak tunggal dalam keluarga angkat aku, setelah aku diangkat menjadi anak angkat kepada ibu saudara ku sendiri.

Perasaan CINTA pulak, aku sudah melalui dan merasainya diusia yang amat muda ku rasa. Sewaktu aku di bangku sekolah rendah lagi, dalam darjah empat tahun 1967. Tak percayakan? Itulah kenyataannya. Cuma apabila aku sudah meningkat remaja, dewasa barulah aku tau, itulah CINTA MONYET agaknya.


Apabila aku meningkat remaja, aku terjumpa dengan sebuah buku “TENGGELAMNYA KAPAL VEN DER WICJK” hasil karya HAMKA. Kisah percintaan yang amat menyeronokkan. Aku baca buku tersebut berulang-ulang, rasanya mungkin melebihi 30 atau 40 kali aku membacanya, tak jemu jemu. Paling aku minat dalam tu, ialah surat-surat percintaan diantara Hayati dan zainuddin, yang sering ku baca berulang-ulang, sehingga aku sendiri dipengaruhinya, dengan menulis surat cinta zaman remaja ku dengan cara begitu.

Antara intipati surat mereka yang LEBIH KURANG seperti ini, “Aku tidak pandai berkata-kata, dan lidahku menjadi kelu bila berhadapan dengan mu, kerana matamu yang bak seperti bintang timur itu, sentiasa menghilangkan susunan kata bicaraku….” Wah…aku menarik nafas panjang pada waktu itu, terpesona, lalu menyalin semula ayatnya, lalu ku hantar surat tersebut kepada kekasihku, isteri ku sekarang ini. Maka itu tak hairanlah surat menyurat antara aku dan isteri ku sewaktu maseh digerbang percintaan alam remaja, tidak kurang dari 150 pucuk surat, bercinta dalam waktu 7 tahun. Itu yang sempat dikumpul, yang tercicir dalam simpanan juga banyak.



Setelah TENGGELAMNYA KAPAL VAN DER WICJK, aku menemui sebuah lagi buku yang lebih kurang intipatinya, HARTINI karya Aziz Afkar . Tapi aku membacanya cuma sekali. Dari sinilah aku suka bermain dengan kata-kata yang berbau suka, berbau sayang, berbau cinta. Tenang dan seronok rasanya. 

No comments: