Friday, March 13, 2015

MENDEKATI RASA Suka, Sayang dan Cinta.

Kerana kehidupan ini dipenuhi dengan rasa suka, cinta dan kasih sayang, berbagai ungkapan yang dapat kita simpulkan melalui perkataannya. Indahnya menikmati alam ini. Penuh dengan dunia fantasi tapi berinti.

Para cendikiawan tak perlu dicerita lagi, memang asyik kita membaca tulisan mereka bila intipatinya dipenuhi dengan aroma-aroma rasa suka, sayang dan cinta. Apa lagi bagi kita yang sememangnya meminati dunia mereka. Kita juga bagaikan diajak sama menikmati keindahan dan kesyahduan dunianya.

Yang masih ku ingat dan jadi garis panduan ku,  untuk menilai sesuatu, beberapa ungkapan jadi sandaranku.

MATAHARI bisa mengeringkan air dilautan yang luas, tetapi CINTA belum tentu bisa mengeringkan walau setitik airmata yang kecewa. Memberi pengertian, supaya kita lebih berhati-hati dengan ungkapan kata CINTA, bukan semudahnya untuk dilafazkan. Kerana bila terjadinya sesuatu perpisahan, merana badan, mengalir airmata kekecewaan, walaupun akan balik kepangkal jalan dengan melapazkan ungkapan kata CINTA bagi kali yang kedua, ketiga dan seterusnya, pasti tidak akan mampu untuk mengembalikan airmata kekecewaan yang pertama tadi, kini pasti sudah kering kontang airmata tersebut.

Empat perkara yang menimbulkan rasa CINTA: muka yang jernih, ringan tangan, mencari persesuaian sama sendiri, sama yang di mulut dengan di hati. Meminjam kata hikmat dari HAMKA. Cuba kita sama hayati intipati ayatnya, mudah tetapi mempunyai pengertian yang amat dalam. Rasa CINTA itu hanya akan timbul, apabila kita sentiasa tenang, menerima qada qadarnya, syukur sabar didalam apa juga situasi. Ringan tangan yang sentiasa hidup bantu membantu, tolong menolong. Tidak berat tangan untuk bersedekah. Hidup dalam kelompok yang sama-sama memahami erti kehidupan ini, ikhlas, jujur dan amanah, bercakap dan dihati itu sama, kerana mengatahui, yang maha Esa tetap melihat dimana saja kita berada.

Cintailah yang memberi nikmat dan jangan engkau cintai nikmat yang diberikan. Dari kata Ahli Sufi. Mencintai Allah SWT yang sentiasa memberi nikmat pada kita, walau siapa pun kita. Dan jangan pula kita lalai dengan kenikmatan pemberianNya sehingga kita melupaiNya.


Indahnya berbicara tentang Suka, Sayang dan Cinta ini. Maka itu, harus kita sedar ruang, sedar diri, sedar waktu, jangan sampai kita melanggari etika RASA Suka, sayang dan Cinta itu sendiri.

No comments: