Monday, March 16, 2015

DIMANA KITA dalam permainan?

ZAMAN KECIK-KECIK. Zaman kecik-kecik , kita Cuma suka bermain. Bangun dari tidur dah bermain. Sebelum mengenali dunia luar, kita main-main kat rumah. Mak bapak beli barang mainan. Pergi ke Bandar, jumpa mainan minta beli. Tak dibeli ada yang hempas diri menangis tanda paksaan.

Kenal dengan dunia luar, punya ramai kawan. Kawan kampung, kawan sekolah ke sana kemari cari permainan. Permainan pula berbagai, ada mainan yang mengisi minda untuk melatih diri jadi anak yang baik, dan ada juga mainan yang tidak sepatutnya dimain, sekiranya kurang awasi dari kedua ibu bapa dan guru-guru, bolih membawa kea rah yang tidak baik untuk masa depan anak-anak.

ZAMAN REMAJA. Dunia semakin luas. Pergaulan juga semakin luas. Kawan teman semakin bertambah. Di sini akan kita lihat, kita seakan-akan mencari hala tuju kita. Dan disinilah permainan awal itu mempengaruhi kita. Sekiranya mainan awal kita lebih cenderung kepada mainan-mainan yang negatif, maka tidak hairanlah kekawan kita seterusnya akan lebih mencari teman-teman yang suka dan cenderung dengan hal-hal yang negatif, demikian juga sebaliknya.

DEWASA. Sehinggalah kita mencapai usia dewasa, berkahwin, beranak pinak, pengaruh dari yang lepas tetap masih berlegar disekeliling kita, kecuali ada TITIK TANDA PERUBAHAN, yang mungkin ada kebarangkaliannya terjadi sesuatu hal, musibah dan sebagainya, yang bolih membuat kita rasa tersentap, lalu berfikir jauh, yang ada kemungkinannya mampu merobah segalanya.

ZAMAN BERUSIA. Sekiranya TITIK TANDA PERUBAHAN itu sempat dan dapat kita temui, sebelum ajal kita dipanggil pulang, Alhamdulillah. Sekurangnya, dapat lah juga kita sedikit sebanyak memohon keampunan dariNya, memperbetulkan dan cuba membersihkan sedikit demi sedikit titk-titik hitam dalam diri kita untuk kea rah yang lebih sempurna. Tetapi sekiranya terjumpa pun titik tanda perubahan itu, TETAPI  tidak diambil sebagai iktibar dan pengajaran, maka akan hanyutlah kita membawa seribu satu macam persoalan yang akan kita bawa menghadap kemuka pengadilan sang MAHA PENCIPTA, bagi menjawab segalanya.


Tepuk dada Tanya akal, DIMANA KITA?

No comments: